Kamis, 09 Mei 2013

Jebakan Riya' Sosial Media

Wuiihh dari judulnya udah kelihatan bakal serius nih postingan; nggak tahu kenapa akhir-akhir ini gue jadi sering posting artikel yang agak serius, mungkin faktor umur kali ya. :(( *meninggal cajalah*
Sebelumnya gue pengen negasin dulu tulisan gue ini murni pendapat gue pribadi tentang pengalaman gue. Gue nggak ada niat untuk mendiskreditkan seseorang atau menjelek-jelekkan seseorang. Kalo ada pihak yang merasa tersinggung ya ayem sorri, don worri bi hepi ajah :)))

Apa itu Riya'? Al-Hafidz Ibnu Hajar al-Asqolani dalam kitabnya Fathul Baari berkata: “Riya’ ialah menampakkan ibadah dengan tujuan dilihat manusia, lalu mereka memuji pelaku amalan itu”.
Menurut Imam Al-Ghazali, riya’ adalah mencari kedudukan pada hati manusia dengan memperlihatkan kepada mereka hal-hal kebaikan.
Sementara Imam Habib Abdullah Haddad pula berpendapat bahwa riya’ adalah menuntut kedudukan atau meminta dihormati daripada orang ramai dengan amalan yang ditujukan untuk akhirat.
Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa riya’ adalah melakukan amal kebaikan bukan karena niat ibadah kepada Allah, melainkan demi manusia dengan cara memperlihatkan amal kebaikannya kepada orang lain supaya mendapat pujian atau penghargaan, dengan harapan agar orang lain memberikan penghormatan padanya.

Pernahkan kalian ngetwit atau bikin status facebook yang macam begini ~> "sholat subuh dulu ah...", atau "subuhan sik ndak edan", atau "sholat jumat dulu ah biar nambah ganteng", atau "makan sahur dulu, hari ini mau puasa" ?
Jujur aja dulu gue pernah atau bahkan sering ngetwit seperti postingan di atas. Mungkin saja kita nggak sadar dengan apa yang kita lakukan, tapi begitu gue inget pelajaran tentang riya' ini gue langsung sadar. Gue sedih banget waktu sadar tentang hal ini, jadi selama ini gue sudah berbuat riya'.

Okelah kalo mungkin niat kita ngetwit itu cuma sekedar ngetwit doang atau bikin status doang. Tapi apa bener di benak kalian saat ngetwit kayak gitu nggak ada niat lain, yaitu niat agar diakui atau niat agar dianggep "alim" oleh followers dan teman-teman kalian.
Nggak usah dipungkiri, di benak kita mungkin masih ada anggapan bahwa orang yang rajin sholat subuh tepat waktu itu pasti orangnya baik atau alim. Mungkin hal ini yang mendorong kita untuk ngetwit kayak gitu. (mudah-mudahan sih enggak).
Soal twit sebelum sholat jumat malah lebih parah lagi. Masa iya sih cowok yang habis sholat jumat bisa nambah ganteng, kalo emang bener berarti gue sekarang udah jadi ganteng banget dong. hehehe :)))
Ini jelas sangat nggak masuk akal, kalo sholat jumatnya di salon kecantikan sih mungkin aja. hehehe :)))
Entahlah menurut gue mungkin saja cowok yang ngetwit mau sholat jumat itu semacam mengirim umpan lambung buat followers cewek mereka biar direspon dibilang nambah ganteng. Berarti sholatnya bukan hanya karena niat ibadah dong? wallahualam.

Mungkin cuma gue saja kali ya yang berpikiran negatif, gue harap sih semoga hal yang gue khawatirkan ini enggak bener. Sayang juga kan amal ibadah yang selama ini dilakukan ternyata nggak dinilai karena terbakar oleh api riya'. wallahualam...
Terlepas dari hal itu gue akhirnya mutusin untuk nggak ngetwit yang kayak gitu lagi. Namanya manusia kan nggak tahu bagaimana kebenarannya, jadi lebih baik jaga-jaga aja.

SALAM OLAHRAGA (9'-')9

4 komentar:

  1. ngising dulu biar ganteng :D:D:D

    kek gitu Riya' gak pak us us :p

    BalasHapus
  2. hahahaha... Ini yang gue maksud tadi juga, yuk dah kita ke taman riya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ke taman lawang aja lo, gue mah ogah :D

      Hapus