Sabtu, 22 Juni 2013

DIPONK

10 Desember 1988, yah.. itulah hari kelahiran gue. Nggak terasa gue udah hampir seperempat abad menghirup oksigen di bumi ini. Banyak sekali kisah yang gue alami; mulai dari yang keren, gokil, sedih, senang, suka dan duka semua udah gue alami.

Nama gue Roviandifa Prasetyo tapi semua orang termasuk keluarga gue lebih mengenal gue dengan panggilan Diponk. Aneh ya? nggak nyambung dengan nama asli gue. Tapi nama panggilan Diponk itu ada sejarahnya, kali ini gue bakal cerita tentang cerita di balik nama panggilan gue.

Gue lahir di Colomadu, sebuah kecamatan di sebelah barat kota Solo. Waktu itu ibu gue masih tinggal bareng mbah kakung gue sedangkan bapak gue kerja di Wonogiri. Katanya sih waktu baru lahir dulu wajah gue persis orang jepang. Mata sipit, kulit putih, rambut merah. Jauh banget ya sama kondisi gue sekarang yang berkulit sawo busuk. hahaha..
Berhubung kakek buyut gue dulu seorang pejoeang yang pernah berjoeang melawan jepang, akhirnya oleh beliau gue dikasih nama panggilan NIPPON atau NIPPONG yang notabene merupakan panggilan buat orang-orang jepang dulu yang pernah menjajah negara ini.

Nama asli gue kan Roviandifa Prasetyo. Nah.. keluarga gue tadinya manggil gue andi, tapi berhubung nama nippon atau nippong udah melekat banget sama gue dari bayi maka banyak yang manggil gue andi nippong. Setelah beberapa lama akhirnya dari nama panggilan andi nippong itu lama-lama disingkat menjadi dipong, biar kelihatan gaul gue nulisnya Diponk. hehehe...

Nah itulah sekelumit cerita di balik nama Diponk. Terlepas dari jelek atau buruknya sebuah nama, gue yakin orang tua zaman dulu kalo memberi nama atau nama panggilan itu pasti ada artinya. Percaya syukur, nggak percaya ya syukurin deh gue...

SALAM OLAHRAGA (,")9

Tidak ada komentar:

Posting Komentar